Laporan: Tanker yang disita untuk Transfer Minyak yang Diduga ke Korea Utara

- Jan 02, 2018-

sanctions-against-north-korea.jpg Kapal tanker produk minyak tersebut disita di pelabuhan Pyeongtaek-Dangjin, sebelah selatan Incheon, pada paruh kedua Desember 2017, berdasarkan laporan tersebut.

Kantor berita Yonhap mengatakan bahwa kapal tanker seberat 5.100 ton itu tidak diizinkan meninggalkan pelabuhan tersebut pada 21 Desember dan sedang diperiksa oleh petugas bea cukai karena menduga pasokan minyak ke Korea Utara.

Kapal tersebut dikatakan sebagai kapal kedua yang tengah diselidiki mengenai pasokan bahan-bahan minyak ke kapal-kapal ke Korea Utara, yang dilarang berdasarkan sanksi internasional atas program rudal nuklir Pyongyang.

Yakni, sebuah kapal berbendera Hong Kong yang diidentifikasi sebagai Lighthouse Winmore juga sedang diselidiki karena memindahkan minyak ke sebuah kapal Korea Utara bernama Samjong No. 2. pada 19 Oktober, Yonhap memberi informasi.

Korea Utara telah ditemukan telah menerapkan praktik pengiriman yang menyesatkan, termasuk transfer kapal ke kapal, sebuah praktik yang dilarang oleh Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNSCR) 2375 pada tanggal 11 September 2017, beberapa kali sejauh ini. Akibatnya, banyak kapal yang berbendera di negara tersebut telah masuk daftar hitam.

Pada tanggal 22 Desember 2017, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa memberlakukan sanksi baru yang lebih keras terhadap Korea Utara.

Sejalan dengan resolusi baru, Negara-negara Anggota PBB melarang pasokan, penjualan atau pengiriman langsung atau tidak langsung ke DPRK minyak mentah, produk minyak bumi olahan, dan berbagai jenis peralatan dan bahan baku.

Pembatasan berlaku untuk wilayah negara anggota, warga negara, kapal berbendera, pesawat terbang, jaringan pipa, jalur kereta api, atau kendaraan dan tidaknya berasal dari wilayah mereka.

Selanjutnya, diputuskan bahwa kapal yang diyakini terlibat dalam kegiatan semacam itu akan disita, diperiksa, dan disita.

1.jpg OUCO Marine / Lengkung booming lepas pantai didasarkan pada desain slewing alas dengan silinder silinder hidrolik. Crane tersedia dalam berbagai rentang dan dapat dipasok sesuai kebutuhan pelanggan. Cran crane yang kaku dapat dikirim dalam berbagai sertifikasi dan berbagai fitur opsional. Stek booming yang kaku, tipe boom tetap, biasanya digunakan di dermaga, pemasangan tetap dan kondisi pelabuhan dengan kestabilannya. OUCO Marine / Offshore Stiff boom crane dengan biaya rendah, pengoperasian yang mudah dan efisiensi tinggi pada kondisi kerja yang berbeda.